Mengapa saya beri judul Secuplik Kuliner Jogja?

Ehm, sejujurnya waktu sebelum berangkat ke Jogja, dengan semangat 45 saya sudah browsing sana sini, tanya kiri kanan, dan cari info sebanyak mungkin mengenai apa saja sih makanan Jogja yang enak, teman-temanpun banyak yang memberi masukan. Alhasil saya jadi punya daftar panjangggggg….. kuliner asik Jogja yang kepengen dicicipi.

Tapi apa boleh buat, rencana tinggallah rencana, karena ternyata kenyataan tidaklah seindah yang dibayangkan sebelumnya. Hahaha… berhubung kali ini kita berangkat ke Jogja dengan keluarga besarrrr, apa boleh buat list panjang kuliner Jogja saya harus mengalah.

Jadi inilah (aseli) secuplik kuliner Jogja yang sempet saya cicipi…

1. Gudeg Sagan
(Jalan Professor Dr Herman Yohanes 53 – Yogyakarta, 0274-7443035, Jam Buka: 11.00 – 24.00) 

GS 08

Setelah akhirnya Pesawat Lion Air yang kita tumpangi tiba di Jogja, delay 1 jam dari jadwal (untunglah cuma 1 jam), maka makanan pertama yang kepengen coba adalah Gudeg. Dan pilihan saya jatuh pada Gudeg Sagan yang konon cuma buka malam hari saja. Belakangan saya baru tau, ternyata si Gudeg ini sekarang sudah diperpanjang jam bukanya, dari jam 11 siang sampai 24 malam.

Gudeg Sagan ini aseli rame banget, dan kita pun harus rela antri untuk mendapatkan tempat duduk, akhirnya dapet tempat duduk pisah-pisah pula. Ya sudahlah yang penting segera bisa makan, daripada tunggu lama lagi.

GS 10

Gudeg Sagan punya karakteristik Gudeg yang basah nyemek gitu, dan cita rasanya ga terlalu manis seperti Gudeg Jogja pada umumnya. Yang terkenal di sini adalah Telur Bebek dan Kereceknya. Saya suka bener sama si kerecek yang potongannya gede, tebel dan pedas, puas deh makannya!

Di sini kita bisa pilih antara Nasi atau Bubur Gudeg, saya pilih nasi, cuma sayangnya tekstur nasinya itu lembek gitu model nasi tim. Entah kebeneran cuma hari itu saja, atau memang biasanya juga seperti itu, jadi agak terasa aneh pas dimakan. Harga seporsi Nasi Gudeg Kerecek Telur Bebek IDR 12k saja, kalau yang pakai ayam harga berkisar dari IDR 17-29k, murmernak!

2. Soto Miroso
( Jl. Laksda Adisucipto No.168A – Jogjakarta, 0274-485946, Jam Buka: 07.00 – 20.00)

SM 00

Soto Miroso adalah soto favourite Pak SBY, konon menurut beliau soto ayam di sini adalah yang terbaik di Jogja, oleh karena itu kitapun jadi ikut penasaran kepengen coba. Soto Miroso berlokasi tidak jauh dari Bandara Adi Sucipto, rumah makannya lumayan luas dan di dinding rumah makan tergantung foto-foto Pak SBY ketika mencicipi soto di sana.

SM 05

Bagaimana rasanya?
Ya begitulah seperti layaknya Soto Ayam biasa, menurut selera saya sih terasa kurang menggigit. Soto Miroso ini penampakannya seperti soto bening dengan sedikit suwiran ayam, kol dan tauge. Semangkuk Soto Ayam Campur IDR 14k dan Soto Ayam Pisah IDR 18k. Disediakan pula tambahan seperti Dada Ayam IDR 27k, Gending IDR 22k, Kepala/Rempelo Ati @IDR 12k, dll.

3. Bakso Ito
(Jl. Mataram No.59, Jogjakarta, 0274-566590, Jam Buka: 09.30 – 21.30)

BI 05

Satu-satunya perbabian yang saya cicipi di Jogja adalah Bakso Ito. Bakso Ito letaknya di pusat kota Jogjakarta, ga jauh dari Malioboro, tepatnya di Jalan Mataram. Berdasarkan rekomendasi teman, katanya bakso goreng di sini maknyus, ah jadi penasaran deh!

BI 01 new

Biar sekalian puas, saya pilih Bakso Komplit Campur yang isinya: Baso Goreng, Bakso Kuah, Tahu, Hunceng (usus), Pangsit dan Mie, harganya IDR 35k. Ditemani dengan segelas Es Kopyor IDR 20k. Rasa baso gorengnya memang unik, cincangan dagingnya kasar, teksturnya mengingatkan saya pada Wuyan alias Baso Talas.  Enak lah!

4. Gudeg Yu Djum
(Jalan Wijilan no 167 – Jogjakarta, 0274-450989)

GY 04

Belum sah rasanya kalau mampir ke Jogja tanpa makan Gudeg Yu Djum yang kenamaan itu. Sebelum ke Bandara kita nyempetin dulu buat mampir ke sini makan siang, sekalian take away Gudeg Kendil buat oleh-oleh dibawa ke Bandung.

Gudeg Yu Djum punya banyak cabang di seantero Jogja, dan kebeneran kita pilih yang terdekat dari hotel yaitu cabang di Jalan Wijilan.  Tempatnya lumayan nyaman, tapi rame benerrrr… ga lama setelah kita selesai makan siang, semua gudeg habis, dan banyak pengunjung yang ga kebagian.

GY 00

Dan seperti biasa, gudeg manisnya Gudeg Yu Djum selalu enak, selalu sukaaa…. Seporsi Nasi Gudeg Krecek Telur harganya IDR 11k saja. Kalau mau pake ayam, harganya berkisar dari IDR 11-45k.

Untuk Take Away tersedia Paket Besek dan Paket Kendil dengan harga mulai dari IDR 45-280k, tinggal pilih aja mau yang mana. Semua sudah dipak rapi di dalam kardus, siap dibawa ke bandara.

5. Sekar Kedhaton
(Jl. Raya Borobudur km. 2,5 Mungkid, Magelang,0274-386868, Jam Buka: 11.00-21.00)

Sekar Kedhaton merupakan salah satu restoran terbesar di daerah Jogjakarta. Kita mampir ke sana sewaktu kembali dari Candi Borobudur. Tapi berhubung sudah sangat exhausted (baca: kepanasan + kelaparan, hahaha…), sayapun langsung kalap dan tidak ingat lagi (baca: malas) untuk mengambil foto. Makanan Sekar Kedhaton recommended, rasanya enak, dengan penataan cantik, dan porsi besar. Boleh jadi alternatif tempat makan bila mengunjungi Borobudur. Suasananya etnik Jogja banget, namun range harga juga lumayan tinggi. Menu favorite di Sekar Kedhaton adalah Iga Brongkos. Untuk lebih jelasnya silahkan lihat langsung di sini.

 

Eits, kita juga masih sempet nyicipin aneka kuliner Jogja dan camilan iseng di sana sini, seperti Lumpiah Samijaya, Wedang Ronde, Nasi Goreng Beringharjo, Bakpia Kurnia Sari, juga Sate Ayu Malioboro.

Ah, rasanya liburan ke Jogja kali ini kurang puas nih acara kulinernya, laen kali kita makan-makan ke Jogja lagi deh!

 

(helenysm ~ helen yang suka makan)
IG: @helenysm_

 

 

Please like & share: