Eh, tau ga kalau booking hotel via Agoda itu ada poinnya?
Nah, setiap akhir tahun akan ada poin terdahulu yang expired, jadilah dengan sangat terpaksa sekali saya mesti jalan-jalan demi ngeredeem poin Agoda, hahaha… ga segitunya juga kali yak!

Poin-poin cantik ini bisa ditukarkan per kelipatan USD 25, dan bisa digunakan buat booking hotel di mana aja. So, acara jalan-jalan terakhir ke Yogyakarta itu, sebagian disponsori sama poinnya Agoda, hihihi… lumayan lah!

Saya menginap di Hotel Jambuluwuk Malioboro ~ Yogyakarta, ehm.. terus terang overal kurang memuaskan. Apa karena sebagian dibayar pake poin Agoda ya? –> ga nyambung, LOL!

Saya tiba di hotel Jambuluwuk pagi subuh, dan tentunya belum bisa check ini. Tadinya saya pikir mau menyelesaikan dulu administrasi check in (setor voucher, KTP, de el el biar ntar tinggal masuk kamar dan tidur), mumpung salse sambil nunggu pagi, tapi ditolak dan diminta nanti saja setelah jam 2 siang. Oke baiklah, sayapun akhirnya bengong nunggu pagi di Lobby Jambuluwuk…

JM 04 copy

Setelah balik dari acara Tawur Agung Kesanga di Candi Prambanan, tiba di hotel jam 3 sore. Dan kecewa bagian pertama pun dimulailah…..
Setelah menunggu proses check in yang super duper lama, dalam keadaan sungguh cape dan ngantuk karena malam sebelumnya tidak tidur sama sekali di kereta api. Ternyata saya mendapatkan berita buruk, non smoking room nya penuh untuk semua tipe kamar, dan diberikan smoking room, padahal sudah jelas tertulis request saya di bookingan Agoda. Ketika saya tanyakan apakah smoking room akan berbau rokok? Kata resepsionis, tidak bau dan akan terasa sama saja dengan non smoking room, cuma ditambah dengan filter penyaring udara, apa boleh buat akhirnya saya terpaksa setuju.

JM 07 copy

Begitu masuk kamar, bau rokok terasa sangat menyengat! Duh!
Karena sebelum masuk kamar saya melihat ada troli room service di koridor, saya pun keluar kamar bermaksud meminta tolong untuk disemprotkan pengharum ruangan. Ternyata mbak-mbak room service sedang asik rame-rame nonton TV di kamar tamu sebelah, glegh!

Setelah disemprot pengharum ruangan banyak-banyak di setiap sudut ruangan, bau rokok agak sedikit berkurang namun segera timbul lagi dalam hitungan menit seiring memudarnya aroma pengharum ruangan, hiks!
Sepertinya aroma rokok sudah menempel kuat di seluruh perabotan dalam kamar, dan saya merasa sangat tidak nyaman. Apalagi ternyata bed sheet dan selimut juga tidak harum seperti baru diganti dan ada noda-noda kotoran. Tadinya sempat kepikir mau komplain lagi, tapi akhirnya saya abaikan daripada harus menunggu lagi lama, padahal saya sudah sangat lelah dan ingin segera beristirahat.

Kecewa bagian kedua adalah….
Ternyata meskipun namanya Hotel Jambuluwuk Malioboro, jarak aselinya jauh bangetttt dari Malioboro, kalau harus jalan kaki mah leuleus lah!
Nah, waktu saya tanyakan ke Resepsionis berapa harga pasaran becak dari Hotel ke Malioboro? Dijawab 50rb, yang kontan bikin saya terkesima… (naik taxi aja paling mahal 20rb, Pak!). Dan ketika saya konfrontasi lagi, malah dijawab: Memang jauh ke sana, Bu!

Ya… mungkin sudah ada perjanjian dengan para tukang becak yang mangkal di depan hotel, tapi jangan mentang-mentang sama turis diketok harga mahal begitu, gimana kalau sama turis asing ya?  Singkat cerita akhirnya saya berjalan kaki sedikit menuju perempatan di sebelah kiri hotel, dan menawar becak yang mangkal di sana, cukup 15rb sampai Malioboro.

Di luar 2 hal mengecewakan barusan, Hotel Jambuluwuk fasilitas lumayan okelah.. Kamarnya besar banget dan ada bath tub di kamar mandi. Juga fasilitas Free WIFI yang sangat membantu, soalnya sinyal Indosat selama saya di Yogyakarta jelek banget (lebih banyak no sinyal) entah memang biasanya begitu atau lagi sedang ada gangguan jaringan.

JM 03 copy

Hotel Jambuluwuk juga punya kolam renang mini yang tampak rindang dengan pepohonan rimbun, kolam renangnya tidak besar, namun cukuplah buat sekadar berendam dan anak-anak main air bersenang-senang.

JM 09 copy

Juga punya Batik Lounge yang tampak cozy dan nyaman, sepertinya asik buat ngopi-ngopi cantik atau sekadar nongkrong santai di sana.

JM 12 copy

Dan tentu saja bagian favourite saya adalah Breakfast! Hotel Jambuluwuk punya banyak varian pilihan makan pagi, termasuk komplit untuk segala rupa makanan, baik yang tradisional maupun internasional, mulai dari gudeg sampai sushi semua ada.

JM 01 copy

Walaupun dalam 2 hari menginap di sana, tidak ada banyak perubahan dalam jenis makanannya, namun terasa cukup puas dan menyenangkan. Mereka punya Nasi Luwuk, sejenis nasi uduk yang disajikan dengan kerang, rendang dan teman-temannya, enakkkkk!

JM 05 copy

Masih ada counter aneka jajanan pasar yang yummy, kue-kue tradisional di sini enak-enak, dan banyak macamnya, semuanya pengen coba, hahaha…. Surabi enak, ongol-ongol enak, onde-ondenya juga enak, makan pagi saya selama 2 hari beginian nih!

JM 06 copy

Dan yang bikin terkesan adalah counter juicenya yang komplit banget, serasa nginep hotel dimana-mana mulai dari yang berbunga sampe bertaburan bintang, juga belum pernah nemu yang ampe segitu banyaknya, hahaha…..

Suka makan seperti saya? Kalau lagi liburan ke Yogyakarta, boleh deh coba nginep di Hotel Jambuluwuk Malioboro, makanannya aseli asik banget!

JM 13 copy

Hotel Jambuluwuk Malioboro
Jalan Gajahmada no 67, Yogyakarta
phone: (0274) 585655

Sebelumnya:
Yogyakarta (Part 3) ~ Makan apa di Malioboro? 

(helenysm ~ helen yang suka makan)
IG: @helenysm_

Please like & share: